Thursday, September 8, 2011

Kain kafan dari Turin adalah sejenis kain linen yang bercapkan wajah seorang pria yang tampaknya meninggal karena penyaliban. Umat Kristiani di dunia mempercayainya sebagai kain kafan Yesus Kristus. Saat ini kain kafan tersebut disimpan di Katedral St John the Baptist di Turin, Italia.
Meskipun banyak penyelidikan ilmiah yang dilakukan untuk mengungkap hal itu, namun hingga detik ini tidak seorang pun mampu menjelaskan bagaimana gambar wajah itu bisa berada pada kain kafan tersebut. Tes radiocarbon menyebut kain kafan tersebut berasal dari abad pertengahan, namun hasil tes radiocarbon itu diragukan.


Kain Kafan dari Turin


Sebelum abad pertengahan, muncul laporan bahwa kain kafan tersebut adalah gambar Edessa -laporan itu setidaknya sejak abad ke-4. Selain itu ada juga kain lain (sudarium) dikenal bahkan dari zaman Alkitab (Yohanes 20:7), bahwa kain digunakan untuk menutupi kepala Kristus ketika dikubur.
Sebuah studi 1999 oleh Mark Guscin, seorang anggota tim investigasi yang multidisiplin dari Pusat Sindonology Spanyol, meneliti hubungan antara dua kain. Berdasarkan sejarah, forensik patologi, kimia darah (yang sudarium juga dilaporkan jenis noda darah AB), dan pola noda, ia menyimpulkan, dua kain tersebut digunakan menutupi kepala yang sama dalam dua waktu berdekatan.
Avinoam Hector (seorang peneliti dari Universitas Ibrani Yerusalem) sependapat dengan analisis ini, menambahkan bahwa serbuk sari di sudarium cocok dengan kain kafan.
Betapapun semua hasil-hasil penelitian ini belum bisa mengungkap sepenuhnya tentang kain kafan dan wajah di dalamnya.


Ini fenomena aneh dan mencengangkan yang terjadi di tengah laut Pasifik Selatan. Hamparan pasir seolah pantai mengambang di tengah laut Pasifik Selatan. Fenomena ajaib ini ditemukan oleh Maiken yang tengah traveling dengan yacht di tengah laut Pasifik Selatan. Dari kejauhan dia melihat hal yang aneh, seolah ada hamparan pantai padahal ia berada di tengah laut. Ketika yachtnya mendekati objek aneh itu, ia pun luar biasa terkejut, ternyata yang dikiranya pantai itu adalah hamparan pasir yang mengambang.


Fenomena ini dirasanya sungguh aneh. Karena seharusnya pasir akan tenggelam jika berada di air.Yang lebih aneh lagi, kumpulan pasir itu bergerak, artinya, hanyalah mengambang di laut, berarti bukan daratan berpasir. Berarti juga berat jenis pasir ‘aneh’ itu lebih ringan dari air sehingga tidak tenggelam.




Apa yang terjadi sebenarnya?





Sementara dari kejauhan tampak deretan gunung api di tengah laut Pasifik Selatan puncaknya sedang mengepul asap. Diduga, dari semburan gunung api itulah pasir-pasir yang mengambang ini. Pasir ini adalah batu-batuan vulkanik dari gunung api itu. Tapi kepastian dari fenomena ajaib ini belum didapat, masih harus menunggu penelitian dari para ahli gunung berapi. Akankah kumpulan pasir itu kelak menjadi pulau baru??

Fenomena laut terbelah dua adalah satu perkara yang jarang berlaku. Namun kisah di bawah ini tetap tidak dapat menandingi kisah Nabi Musa yang membelah laut ketika dikejar oleh tentera Firaun. Kejadian laut terbelah ini berlaku di Pulau Jindo, wilayah Jeollanam-do di kawasan barat daya Korea Selatan. Pulau ini adalah yang ketiga terbesar di negara itu dan terletak berhampiran pulau Jejudo dan Geojodo.

Bayangkan dalam tempoh sejam, anda dapat menyaksikan kekuasaan Ilahi apabila lautan yang sebelum ini dipenuhi air dan secara tiba-tiba terbelah dan membentuk laluan sementara sepanjang 2.8 kilometer dan selebar 40 hingga 60 meter.






sumber : http://syamsul-meiji.blogspot.com/2010/11/laut-terbelah-dua-di-korea-media-siber.html

Tuesday, September 6, 2011






Air Terjun Angel atau Salto Angel adalah air terjun jatuh-bebas tertinggi di dunia dengan ketinggian 979 meter (3,212 kaki) dengan jatuh tanpa hambatan sekitar 807 meter (2,647 kaki). Air terjun ini terletak di Rio Caroni, Taman Nasional Canaima, Venezuela. Walaupun pertama kali dilihat di awal abad ke-20 oleh penjelajah Ernesto de Santa Cruz, air terjun ini tidak dikenali dunia hingga ditemui secara rasmi oleh penerbang Amerika, James Crawford Angel yang sedang terbang mencari kedudukan lombong emas. Pada tahun 1936, James Angel kembali dan mendaratkan pesawatnya berhampiran air terjun. Air terjun ini dinamakan "Air terjun Angel" untuk mengenang penemunya, James Crawford Angel. Suku Indian Pemon menyebut air terjun ini sebagai "Auyan-tepui" ("Aiyan-tepui") yang bermaksud "Gunung Syaitan". Ketinggian rasminya ditentukan oleh National Geographic Society pada 1949. Air terjun ini merupakan tarikan pelancong yang terkenal di Venezuela.




Sumber dari : http://ms.wikipedia.org/wiki/Air_terjun_Angel

Saturday, August 6, 2011

Black Mountain atau Gunung Hitam yang terletak di Bandar Cooktown, Queensland, Australia, bukan sekadar nama sahaja. Tetapi ianya memang kelihatan berwarna hitam apabila dilihat dari jauh dan ternyata kewujudannya penuh dengan misteri.

Sekali pandang, ia hanyalah gunung biasa, dipenuhi batu granit yang membentuk gua-gua kecil yang menjadi habitat bagi pelbagai jenis hidupan liar seperti katak bukit, walabi, ular, kelawar dan sebagainya.

Namun disebalik zahirnya yang kelihatan biasa itu, tersimpan pelbagai peristiwa yang masih belum terungkai sehingga kini. Sayang sekali kerana belum ada individu yang dapat menceritakan rahsia Gunung Hitam secara jelas. Ini kerana, setiap yang melangkah masuk ke kawasan Gunung Hitam akan hilang tanpa meninggalkan kesan atau hilang akal jika terselamat.

Pada Tahun 1877, seorang pengembara yang menaiki kereta kuda telah melalui kawasan gunung tersebut. Dengan tiba-tiba roda kereta kudanya tertanggal dan kereta kudanya pun terbabas. Dia kemudiannya turun untuk memeriksa dan sejak itu dia tidak ditemui lagi.

Hanya bangkai kereta kudanya yang ditemui. Pengembara itu dan kuda-kudanya telah hilang entah ke mana. Ini berdasarkan kesan tapak kakinya mereka yang ditemui menunjukkan kehilangan mereka secara tiba-tiba. Malah tiada tanda-tanda mereka diserang binatang buas atau berjalan ke tempat lain.

Tiga Belas Tahun kemudian, Ketua Polis Cooktown, Sarjan Isaac sedang mengejar seorang penjenayah hingga ke Gunung Hitam. Sebaik ternampak musuh yang dijejaki itu memasuki salah sebuah gua, Isaac pun mengekorinya. Hingga ke hari ini, kedua-dua mereka tidak diketahui nasibnya.

Kemudian seorang bekas komando diupah untuk mencari Isaac, tetapi dia juga lenyap tanpa khabar berita. Misteri satu demi satu kehilangan itulah yang membuatkan Gunung Hitam bukan saja dipinggirkan tetapi amat digeruni.



Bagaimanapun, masih ada orang yang berminat untuk mengunjungi kawasan itu. Salah seorang daripada mereka adalah Harry Owens, pengawal stesen Cooktown. Beliau pergi ke Gunung Hitam dengan alasan untuk memburu lembu-lembu liar.

Walaupun dihalang oleh rakan-rakannya, beliau tetap berkeras dan meneruskan hajatnya. Setelah tidak pulang menjelang malam, rakan-rakanya segera membuat laporan polis.

Usaha besar-besaran dilakukan oleh pihak berkuasa untuk mencarinya. Dua orang anggota pencari telah ditugaskan untuk memasuki sebuah gua yang terdapat disitu dengan berbekalkan peralatan yang lengkap.

Setengah jam kemudian, hanya seorang yang berjaya merangkak keluar dan menyebabkan rakan-rakan mereka yang lain menjadi panik.

Sekalipun pencari itu tidak mengalami sebarang kecederaan, dia tidak dapat menceritakan apa yang telah dialaminya.

Dia seolah-olah kebingungan dan mengalami ketakutan yang amat sangat. Selepas histeria beberapa lama, dia menghembuskan nafas terakhir tanpa meniggalkan sebarang maklumat berkaitan peristiwa berlaku di Gunung Hitam.


Pada tahun 1932 pula, seorang lagi didapati hilang selepas memasuki salah sebuah gua di Gunung Hitam. Dia yang dikenali sebagai Henry Page sedang menjalankan kajian tentang kehilangan-kehilangan yang berlaku sebelum ini.

Kemudian, dua orang pemuda Orang Asli yang mahir tentang ilmu hutan diupah untuk mencarinya. Malangnya, mereka juga lenyap tanpa berita padahal mereka terlalu biasa dengan keadaan hutan di situ.

Pihak polis Cooktown kemudiannya menjalan operasi menyiasat dengan menggunakan pelbagai alatan tercanggih pada masa itu termasuk Live Camera dan Helicopter bagi mengesan apakah yang terdapat di gua itu.

Nyata semua usaha mereka gagal menemui sebarang kesan seperti mayat, tulang rangka, pakaian, barang-barang peninggalan mangsa atau sebaginya. Lebih malang lagi apabila lebih seratus orang yang dilaporkan hilang dalam operasi itu.

Ada yang berteori mengatakan di gua itu terdapat satu lubang. Mangsa-mangsa yang hilang mungkin terjatuh ke situ dan gagal dikesan kerana tiada sebarang cahaya.

Tiba-tiba seorang lagi pemuda di kalangan Orang Asli yang lebih berpengalaman menawarkan diri untuk memasuki gua tersebut dan menyiasat. Semua pihak mengharapkan beliau akan membawa pulang sedikit sebanyak maklumat berkaitan misteri Gunung Hitam.

Apabila tiba dipintu gua yang berkenaan, pinggang pemuda Orang Asli itu diikat dengan tali dan tali itu dipegang oleh puluhan anggota penyelamat yang akan menunggu di pintu gua. Beliau pun mencuba nasib untuk memasuki gua itu berbekalkan lampu picit berkuasa elektrik dan sepucuk pistol automatik.

Setelah satu jam, beliau pun ditarik keluar dengan tali tersebut. Sekali lagi semua yang hadir di situ menjadi gempar kerana pemuda Orang Asli itu sudah tidak dapat menjawap sebarang pertanyaan.

Beliau pun segera dikejarkan ke hospital. Selepas satu minggu menerima rawatan, barulah beliau dapat menceritakan pengalamannya.

" Cahaya lampu masih tidak mencukupi untuk menerangkan seluruh kawasan di dalam gua itu.Yang saya nampak, hanyalah batu. Semakin dalam saya memasuki gua itu, semakin terasa panas. Saya menjadi semakin tidak selesa dan gementar "

" Dalam keadaan itu, tiba-tiba muka saya ditampar. Saya mengandaikan ianya adalah libasan sayap kelawar yang amat besar. Saya cuba mendongak untuk melihatnya, tetapi muka saya pula tertempek oleh sesuatu yang seakan-akan najis "

" Kemudian saya terdengar bunyi desis yang kuat dan bergema di dalam kegelapan gua itu. Lantas saya teringat pada ular-ular tedung yang sering saya temui di sekitar Gunung Hitam "

" Saya mengeluarkan pistol yang di bawa, tetapi tiada akal untuk menembak ke arah mana. Pada saat itu, saya mengalami perasaan takut teramat sangat yang tidak pernah dialami seumur hidup saya "

" Dalam keadaan genting itu, saya tidak dapat mengingati apa yang berlaku seterusnya, sehinggalah saya terasa tali yang diikat pada pinggang saya ditarik dan kemudiannya saya berada di pintu gua semula. "

Malangnya masih belum ada maklumat yang dapat dikaitkan dengan kes-kes kehilangan sebelum ini. Malah sehingga kini, misteri Gunung Hitam itu kekal menjadi tanda tanya. Dan cerita yang deperolehi daripada Pemuda Orang Asli itu juga banyak kekurangannya berdasarkan tempoh masa yang kejadian itu yang agak lama.



Merujuk kepada penduduk di situ pula, terdapat pelbagai cerita tentang Gunung Hitam. Ia dianggap amat penting oleh masyarakat Kaum Asli yang mendiami sekitar kawasan Gunung Hitam itu. Mereka memanggilnya Kalkajaka yang bermaksud Gunung Kematian.

Terdapat mitos atau lagenda yang dikaitkan dengan misteri Gunung Hitam itu. Menurut cerita Kaum Asli di situ, pada masa dahulu terdapat seorang bomoh ilmu hitam yang boleh mengubah dirinya menjadi mengkarung.

Tetapi bagi memenuhi syarat-syarat dalam pengamalan ilmu hitamnya itu, bomoh itu harus memakan daging manusia. Suatu hari, rahsia bomoh itu telah terbongkar, dia diusir kerana didapati memakan daging kaumnya sendiri.

Bomoh itu lari ke Gunung Hitam. Ketika itu hujan turun mencurah-curah dan kononya dewa telah menghukumnya dengan menyumpahnya menjadi batu-batu dan kemudiannya batu-batu itu bertukar menjadi hitam selepas dipanah petir.

Manakala bagi penduduk-penduduk setempat pula yakin yang Gunung Hitam terbentuk akibat pergaduhan di antara dua beradik berkuasa luar biasa yang berebutkan seorang gadis.

Dalam pergaduhan itu. mereka melempar dan menggolekkan batu-batu besar bagi mengalahkan antara satu sama lain. Batu yang bertimbun-timbun itulah yang kononya membentuk Gunung Hitam.

Bagaimanapun, fakta yang lebih pasti adalah kawasan sekitar Gunung Hitam telah dijadikan killing field oleh pendatang kulit putih untuk membunuh kaum Asli Australia pada 500 tahun dahulu.

Sesetengah kaum Asli di situ yakin yang hantu-hantu mangsa pembunuhan itulah yang membalas dendam atas kekejaman kaum kulit putih dahulu. Malah keturunan daripada kaum Asli yang cuba untuk membantu kaum kulit putih juga akan turut menerima padah !



Wednesday, March 30, 2011

Seorang ahli astronomi, Oleg Bartunov, 51, berjaya merakamkan imej pelangi luar biasa di Gunung Everest ketika dia menyertai ekspedisi ke Himalaya di Nepal.

Imej tersebut dirakamkan oleh Burtunov yang merupakan anggota Institut Astronomi Sternberg di Moscow, Rusia dengan menggunakan sebuah kamera biasa.

Fenomena yang pelik tersebut berlaku disebabkan oleh pantulan cahaya kristal ais yang kecil di dalam awan. Orang tempatan juga dilaporkan jarang menemui pelangi luar biasa itu.







Sumber : http://billyinfo.blogspot.com/2011/03/fenomena-pelangi-awan-luar-biasa-di.html

Pada awal 3500 tahun yang lalu, keberadaan payung telah ditemukan di Tiongkok. Mengenai ditemukannya payung, ada banyak legenda-legenda rakyat yang menceritakannya, satu diantaranya paling tersebar luas adalah cerita “Luban Penemu Payung”. Luban adalah Bapak Pertukangan di Tiongkok.


Menurut catatan “Kepingan Giok”, payung ditemukan oleh isteri Luban, yang sangat peduli dan perhatian kepada kerja keras suaminya. Seperti diceritakan, Setiap hari Luban dibawakan makanan oleh isterinya yang bernama Yun, dimana Yun sering kali terkena hujan deras ketika itu.

Jadi Luban membuat paviliun di sepanjang jalan supaya istrinya tidak kehujanan, namun merasa cara itu masih kurang praktis. Lalu kemudian, berdasarkan inspirasi dari anak-anak yang menggunakan daun bunga teratai sebagai perlindungan dari hujan, dia menciptakan payung pertama dibuat dari sebuah rangka fleksibel yang ditutupi dengan kain atau kertas yang dilapisi lilin untuk membuatnya tahan air.

Di Tiongkok kuno, payung bukan dipakai sebagai pelindung dari panas dan hujan, tetapi juga memiliki makna dalam masyarakat. Pada akhir Dinasti Wei, payung digunakan dalam upacara-upacara dan tata cara pejabat tinggi disebut “Payung Luo”.

Menurut Tso Chun, Payung Luo adalah simbol dari kedudukan dan status bagi para pejabat. Sebagai contoh, para pejabat dari Dinasti Han pada kedudukan tidak begitu tinggi menggunakan payung berwarna Hijau dan Kaisar Dinasti Song menggunakan payung berwarna kuning dan merah.

Karena, payung yang digunakan dalam perjalanan inspeksi kaisar atau pejabat senior di zaman dulu adalah menunjukkan perlindungan terhadap rakyat. Payung melambangkan kekayaan dan kehormatan dan sering digunakan dalam upacara – upacara pernikahan di Tiongkok. Payung juga sering digunakan dalam opera, lagu dan tari, serta seni akrobatik.


Meningkatnya pertukaran budaya dengan negara asing, menyebabkan payung secara bertahap menyebar ke luar negeri. Sebagai contoh, Jepang telah mengirimkan 19 utusannya ke Dinasti Tang untuk mempelajari kebudayaan Tiongkok. Dengan demikian, teknik pembuatan payung sudah diperkenalkan di Jepang.

Pada pertengahan abad ke-18, pengusaha Inggris membawa payung ke negaranya setelah datang dari Tiongkok, yang membangkitkan pengaruh besar di Inggris Raya. Sampai pertengahan abad ke-19 payung telah menjadi suatu keharusan bagi orang–orang Inggris.



Toko payung pertama disana bernama "James Smith and Sons" yang buka pada tahun 1830 dan sampai sekarang masih menjual payung, alamatnya di 53 New Oxford Street, London.



Sumber : http://darkofjoker.blogspot.com

Anda mungkin pernah mendengar cerita ‘lelaki menggigit anjing’, namun bagaimana dengan kisah ‘lelaki menikah dengan anjing’?
Ini betul-betul terjadi di India, negara asal-usul Kamasutra.

Peristiwa ini dilangsungkan pada saat perayaan tradisional masyarakat hindu di kuil selatan Tamil Nadu.

Pengantin pria diatas adalah seorang petani India bernama Selvakumar dengan usia 33 tahun, sementara pengantin wanitanya adalah seekor anjing betina bernama Silvi (Gila, famous namanya ….)

lelaki tersebut menikah dengan anjing untuk penebusan dosa karena telah melempari 2 anjing dengan batu sampai mati dan kemudian menggantungnya di sebuah pohon, 15 tahun yang lalu.

Sejak peristiwa itu, ia mengalami penderitaaan. Tangan dan kakinya lumpuh. Ia pun kemudian kehilangan pendengaran salah satu telinganya dan tidak dapat berbicara dengan normal. Ia menceritakan kisahnya pada Hindustan Times (salah satu koran di India).

Ia mempercayai bahwa penderitaanya adalah sebuah kutukan.

Ia sudah mendatangi banyak doktor, namun doktor-doktor tersebut tidak mampu menyembuhkan penyakit yang ia derita. Ia kemudian mendatangi seorang bomoh dan bomoh tersebut mengatakan bahwa ia telah dikutuk oleh arwah anjing-anjing yang telah dibunuhnya dahulu.

Ia dapat menghilangkan kutukan tersebut jika ia menikah dengan seekor anjing dan hidup bersamanya, kata bomoh tersebut.

Anggota keluarga Selvakumar kemudian mencarikan anjing wanita untuknya. Setelah itu anjing tersebut dimandikan dan dipersiapkan untuk acara pernikahan.

“Anjing tersebut hanya untuk menghilangkan kutukan dan setelah itu ia berencana mengambil pengantin wanita yang sesungguhnya”, kata teman si pengantin lelaki.

Masyarakat tradisional India terutama di pedesaan, mempercayai bahwa menikah dengan anjing ataupun binatang-binatang lainnya dapat mengusir kutukan tertentu.

Sumber : http://vistanasyurga.blogspot.com

1.Nong Youhui

Nong Youhui: anak laki-laki Cina dapat melihat dalam gelap
Nong Youhui dari Dahua di Cina selatan dilaporkan dapat melihat dalam gelap dengan biru terang matanya dan melihat dengan jelas karena kebanyakan orang di siang hari. Dokter yang telah mempelajari penglihatan menakjubkan Nong Youhui mengatakan bahwa Nong dilahirkan dengan kondisi yang dikenal sebagai luekodermia. Oleh karena itu, matanya sangat sensitif terhadap cahaya tinggi dan memiliki pigmen kurang protektif.



2.
Heise

Gadis dengan mata sinar-X
Heise dari California, AS telah memiliki mata yang luar biasa dengan kemampuan ilahi saat lahir. Dia bisa melihat melalui tubuh semua orang dan melihat bagian-bagian dan organ dalam tubuh sebagai mesin X-ray. Para ahli medis merasa sangat penasaran tentang kemampuan Heise, namun tidak ada cara untuk menjelaskan fenomena aneh. Mereka hanya bisa menduga bahwa Heise memiliki khusus "quani sinestesia".



3.
Laura Castro

Seorang remaja dengan mata putih aneh
Laura Castro di Miami, Florida, Amerika Serikat adalah seorang remaja yang cantik. Dia memiliki mata putih aneh, para ahli dan dokter tidak bisa menjelaskan. Selain itu, mata Laura bisa melihat melalui batu padat dan logam. Dia lahir normal, tetapi mata putih murni berkembang pada usia 10 thn. Dokter mata dan ahli lainnya telah melakukan banyak penelitian tentang mata putihnya, tapi tidak ada yang dapat menjelaskan apa yang menyebabkan kondisi langka itu.



4.
Veronica

Veronica: gadis yang tidak bisa lagi menutup matanya
Tragis Veronica dapat dianggap sebagai korban terakhir dari bencana nuklir Chernobyl. Bencana ini membuat kesedihan bagi keluarga dan teman-temannya. Dokter mengatakan dia punya kanker langka dan jika tidak dioperasikan, dia akhirnya akan mati. Veronica sakit permanen karena dia tidak dapat lagi memejamkan mata, matanya selalu kering dan bengkak.



5,
Claudio Pinto

Claudio Pinto mampu mengeluarkan kedua bola matanya samapai 4 cm dari rongga mata. Mr Pinto telah mengalami berbagai tes, dan semua dokter terkejut, mereka mengatakan ini adalah kasus hanya mereka yang pernah melihat atau mendengar. Banyak orang percaya bahwa Pinto memiliki mata aneh, tapi dia sangat bangga dan berpikir itu adalah hadiah dari Tuhan. Berkat keajaiban ini, ia dapat menghasilkan uang dengan mudah dengan pertunjukan di tempat-tempat keramaian.

;;
Related Posts with Thumbnails

Template by:
Free Blog Templates